Sunday, December 23, 2012

andai itu menambah kemunafiqanmu


Ku lihat mereka, pasti ibu bapa dilambung gembira.

 Pasti riuh sekampung, bagai ayam yang bertelur. Berkokok si ayam jantan, dengar sekampung, kerana seronoknya si betina berjaya bertelur. 



Begitulah agaknya, apabila seorang ayah mendapat tahu yang anaknya mendapat tawaran untuk menyambung pelajaran ke mana-mana universiti lagi bahagia hati si ayah apabila anaknya menyambung pelajaran ke luar negara. Dipanggilnya orang kampung kerumah, dibuatnya tahlil dan doa selamat. 
Dikorbannya ayam, itik serta kambing untuk menjadi juadah. Malah ada yang lebih mengharukan sanggup menjual tanah bendang, kebun dan dusun untuk membiayai kos pengajian. Walaupun mendapat biasiswa, namun kos-kos lain seperti ‘medical check-up’ dan lain-lain akan menelan ribuan ringgit.
 Kalau si ibu pula, sanggup menggadaikan barang kemas dengan lelehan air mata dek kerana menggadaikan peninggalan arwah si ibunya dahulu. Namun demi menggubah nasib keluarga, bangsa dan agama, ibunya sanggup melakukan apa sahaja.

Persoalan yang timbul adalah tentang si anak? Adakah dia sanggup menahan segala mehnah diahadapan demi menebus sebuah pengorbanan yang ditaburi oleh kedua orang tua. Andai dia hanyut ketika merempuh badai di IPT, maka punahlah segala impian yang ditaburi oleh kedua ibu bapa.

ISTIDRAJ!  



Mungkin ada yang memahami maksud perkataan tersebut. Maksudnya ialah satu kelebihan yang Allah berikan kepada seseorang manusia untuk menambahkan lagi kesesatannya.
 Contoh yang seing digunakan ialah Firaun. Allah menambah kenikmatan kepadanya, gar bertmabah sesat.

 Ingat, tuhan yang ada pada zaman Nabi Musa, adalah sama dengan tuhan yang kita sembah pada hari ini. 
Maka tidak mustahil, untuk kita menjadi calon penerima anugerah Istidraj.

Istidraj yang dimaksudkan untuk kita golongan yang menutut ilmu ini ada pelbagai. Antaranya, kita akan disesatkan dengan apa yang kita lemah.

Sekiranya seseorang itu lemah dengan wanita, maka Allah mengizinkannya pergi jauh dari orang-orang yang mengingatkannya tentang bahaya zina dan sebagainya.
 Dia mendapat tawaran ke UK, Canada atau Korea mahupun negara Arab sekalipun, dia akan mudah untuk menuju ke jalan zina. 
Dinegara yang tiada undang-undang yang menghalang hubungan bebas, memang mudah untuk berzina. Maka, memang dapat dipanggil Istidraj jika seseorang itu dihantar ke tempat dimana ada sesuatu yang mampu melemahkan imannya.



Ada juga yang dihantar ke Jepun, kemudian gagal meneruskan pelajaran kerana biasiswa terhenti. Biasanya, menurut pegawai JPA, pelajar yang ‘repeat test’ adalah disebabkan kegagalan dalam ujian sebelum. Maka, biasiswa yang diberikan akan terhenti. Mungkin disebabkan terlalu leka dengan gadjet dan sebagainya, dia tenggelam dengan kemewahan dan tipu dunia.

Tetapi seandainya, seseorang itu dihantar ke Las Vegas sekalipun, namun  wanita dan judi bukanlah satu yang dapat melemahkannya, dan dia mampu mengawal syahwatnya,serta mampu istiqomah atas jalan yang Maha Esa, maka tiada masalah. 



Pergilah kemanapun asalkan iman dan kalimah tauhid sentiasa bersama.

Namun, sekiranya, kita masih diberi kesedaran dan hidayah Allah, maka bertaubatlah, didiklah hati dengan zikrullah.

Wallahualam.

No comments:

Post a Comment